Search

600 Akademisi Irlandia Serukan Kampus Putus dengan Israel

Majalahaula.id – Kurang dari 600 akademisi telah meminta universitas-universitas Irlandia untuk mengakhiri hubungan dengan perusahaan-perusahaan Israel. Perilaku tersebut disebabkan banyaknya dan kebrutalan tentara Israel di Jalur Gaza, Palestina yang memakan korban ribuan warga sipil, terutama perempuan dan anak-anak.

Surat tersebut, yang ditandatangani oleh para sarjana Irlandia dan dilaporkan oleh Irish Times pada hari Sabtu, mengutuk serangan Israel di Gaza, yang oleh banyak ahli dianggap sebagai kekerasan etnis.

Surat tersebut menyatakan bahwa banyak universitas Irlandia dan proyek penelitian yang didanai Uni Eropa bekerja sama dengan universitas-universitas Israel.

“Kami menyerukan kepada seluruh universitas di Irlandia untuk memutuskan hubungan atau hubungan dengan institusi Israel yang ada,” tulis mereka dalam surat yang dikutip, Minggu (11/5/2023).

Baca Juga:  Empat Mahasiswa UPN Surabaya Belajar Konvergensi Media di AMG

“Hubungan ini akan berakhir sampai pendudukan wilayah Palestina berakhir, hak Palestina atas kesetaraan dan penentuan nasib sendiri, dan hak pengungsi Palestina untuk kembali,”

Surat tersebut juga menyatakan bahwa “Serangan yang dilakukan oleh Otoritas Palestina pada tanggal 7 Oktober termasuk serangan kriminal terhadap warga sipil. Tetapi bagaimanapun juga, hukum internasional mengizinkan pemboman dan hukuman kolektif terhadap warga sipil di wilayah yang dikepung militer.”

“Bahasa dan metafora yang merendahkan yang sering digunakan oleh para pemimpin Israel terhadap warga Palestina sering dikaitkan dengan provokasi dan niat genosida,” kata surat itu.

Surat tersebut menunjukkan bahwa lebih dari 3.700 anak-anak telah terbunuh dalam pemboman Israel, lebih banyak dari “jumlah anak-anak yang terbunuh setiap tahun dalam konflik bersenjata di seluruh dunia.”

Baca Juga:  Cara Santri Lestarikan Budaya Lewat Dolanan Yok

“Banyak warga Palestina tewas karena kekurangan bahan bakar, air, listrik dan obat-obatan akibat blokade yang disengaja.”

“Rumah sakit di Gaza bekerja keras karena tidak ada listrik untuk kipas angin, menggunakan alkohol sebagai antiseptik, bekerja tanpa anestesi dan terus-menerus dibom oleh Israel. Situasi ini sangat kejam.”

Para sarjana menambahkan bahwa “para ahli Yahudi dan Israel terkemuka mengenai Holocaust dan genosida menyebut ini sebagai” buku teks genosida.

Para ahli genosida di Bosnia mengatakan bahwa “apa yang terjadi di Gaza adalah genosida.”

Surat itu juga menyatakan keprihatinan atas hancurnya banyak universitas Palestina di Gaza dan kematian akademisi dan mahasiswa. Menurut mereka, kekejaman yang terjadi di Gaza saat ini merupakan tambahan dari 75 tahun pendudukan dan pendudukan tanah Palestina oleh Israel. Dalam kondisi seperti ini, tidak ada seorang pun yang bisa hidup normal, tulis mereka dalam surat tersebut.

Terkini

Kiai Bertutur

E-Harian AULA